Saturday, February 25, 2017

Pakcik CEO

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Dalam post sebelum ini aku pernah menyatakan bahawa aku pulang ke rumah pada minggu pertama kerana homesick bukan? Hari selasa aku pulang ke Kuantan dan dua hari berikutnya aku pulang ke kampung sebelah ummi iaitu di Petaling Jaya. Kemudian pada hari sabtu, aku kembali ke Kuala Terengganu. 

Jadual penerbangan dari Subang ke Kuala Terengganu adalah pada pada jam 11.40 pagi. Aku sengaja memilih untuk naik di Lapangan Terbang Sultan Abdul Aziz di Subang kerana 10 minit sahaja dari Petaling Jaya jika jalan tidak jam. Untuk bergerak ke KLIA, ianya agak memakan masa.

Dalam flight, aku duduk di sebelah tingkap dan penumpang disebelah aku adalah seorang pakcik yang aku kira berusia 40-an. Pada waktu itu aku tiada mood untuk berborak lalu aku mengeluarkan mp3 lalu melayan perasaan ketika flight ready for takeoff. Aku tiada mood kerana makanan yang dibekalkan oleh ummi tertinggal di rumah. Rasa terkilan belum habis. Lebih-lebih lagi ummi yang hampir mahu menangis di lapangan terbang. Ummi tak habis-habis meminta maaf kerana terlupa hendak membawa kerana ketika itu kami tidak gerak sekali. Aku gerak dulu bersama maksu dan sepupu. 

Setelah hampir 10 minit, aku memusingkan wajah aku ke sebelah dan pakcik tersebut sedang tidur setelah membaca akhbar.

"Cepat betul pakcik ni terlelap" - Bisik hati aku.

Tak lama kemudian, aku terdengar seperti ada suara pada jarak yang paling hampir. Pantas aku berpusing. 

"Siapa nama? Pergi Kuala Terengganu buat apa? Datang KL buat apa? Suka duduk Kuala Terengganu?" - Bertubi-tubi soalan itu keluar daripada mulut pakcik. Aku menekan punat tutup pada mp3. Amboi pakcik. Kot ye pun satu-satu dulu. Em, pakcik ni nak borak ke? Cepat betul dia lena dan cepat jugak dia bangun. Ngomel aku dalam hati.

Selepas selesai aku di-interview, aku pula interview dia.

Rupanya dia seorang CEO disebuah company di Kuala Lumpur. Company dia major business in Oil and Gas, Construction, Property Development, Interior Design and Trading. Dia pulang ke Kuala Terengganu untuk bertemu dengan ibu beliau yang sekarang menghidapi penyakit kanser usus tahap tiga.

Sebaik sahaja mendengar perkataan kanser, aku terdiam. Ada riak sedih pada wajah aku. Aku cukup faham bagaimana kesakitan itu waktu ia menyerang seluruh tubuh badan. 

Dia bercerita lagi yang nanti dia akan bawa ibu dia ke Kajang untuk berubat cara rawatan islam. Aku setia mendengar sambil memanggung kepala dan senyum. Sebenarnya banyak lagi yang pakcik itu cerita dan bertanya tentang diri aku, pelajaran serta perkerjaan abah dan ummi. Sebaik lontaran ceritanya berhenti, flight sudah hampir tiba di Kuala Terengganu. 

Pakcik itu bertanya jika ada orang yang menjemputku di lapangan terbang kerana dia mahu menghantar aku jika tiada yang menjemput. Aku menolak dengan baik dan memberitahu bahawa aku sudah memaklumkan kepada rakanku untuk menjemput. Sebelum turun dan membawa haluan masing-masing, pakcik itu mengeluarkan kad beliau. Laju aku tatap. Ya pakcik itu bukan calang-calang orang rupanya.

"Nanti kalau ada apa-apa, contact lah ye." - Pesan pakcik dengan wajah yang sangat ceria

"InsyaAllah pakcik. Semoga kita bertemu lagi" - Aku menguntum senyuman

Sampai saja di rumah sewa, aku terus google nama dia. Belum taip habis lagi, nama dia sudah pun keluar. Semoga ibu pakcik sembuh daripada kanser usus dan dipermudahkan segala urusan. Semoga dengan kesakitan yang dihadapi, menjadi asbab untuk Allah hapuskan segala dosa-dosa sebelum bertemu dengan Dia. Semoga Allah menghadiahkan syurga buat ibu pakcik.

Next week aku balik lagi, hopefully dalam flight nanti aku dapat duduk sebelah orang yang baik-baik seperti pakcik CEO. Tak kisah sesiapa sahaja. Jika perempuan, lebih baik. Dan semoga akan ada lagi cerita menarik dan yang lebih menginsafkan diri.

Teringat kata-kata Bonda Nor, selamat menempuhi ujian sekolah kehidupan dan semoga pengakhirannya nanti adalah khabar yang menggembirakan.

Till then, assalamualaikum.

Repair? Repeat?

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Kepulanganku ke Kuala Terengganu sebelum memulakan semester akhir ini adalah awal 11 hari. Tujuannya adalah untuk menyiapkan final year project dan aku dapati kerja aku hanya bergerak lebih kurang 2%. Bukan mudah untuk mencari mood. Dan sehingga ke hari ini, week 2 sudah berakhir, tiada lagi progress yang boleh dibanggakan dan yakin untuk ditunjukkan kepada supervisor.

Syukur kepada Allah kerana masih belum ada subjek yang gagal, walaupun tidak se-cemerlang seperti kawan-kawan lain. Subjek Web Programming II merupakan core bagi program aku dan gred aku pun cukup-cukup makan je.

Aku dilema sama ada hendak membaiki gred bagi subjek berkenaan atau tidak. Aku tak nak pun repair gred sebenarnya. Aku sekadar mahu masuk ke kelas dan mendengar lecture untuk refresh kerana subjek ini sangat penting untuk final year project. Setelah beristikharah dan masih lagi berbelah bahagi, jadi aku mengambil keputusan untuk berjumpa dengan Dr. Rabiei iaitu pensyarah yang mengajar subjek berkenaan.

Beliau memberikan pendapat agar fokus kepada FYP (II) dan jika ada masalah, hanya datang berjumpa dengan dia. Jika repeat, dia bimbang jika aku terbeban dengan course work subjek berkenaan. Projek bagi subjek tu pun dah macam FYP (I). Awal-awal lagi dia sudah beritahu. Jadi kesimpulannya, aku tak jadi masuk kelas bagi subjek berkenaan atau kata ringkasnya, repair or repeat. LOL

Sebelum keluar dari bilik, beliau sempat berpesan dua perkara iaitu jangan tinggalkan program walaupun sehari. Buatlah program sekurang-kurangnya 1 jam sehari. Dan sebenarnya 1 jam itu nanti akan drag kepada 2 jam. Supervisor aku iaitu Dr. Zuriana juga berpesan, kalau ada hari yang kita tak rasa nak buat program, buatlah draft thesis. 

3 subjek je yang aku ambil untuk final semester ni dan 2 subjek je yang masuk final. Jadi boleh bayangkan tak betapa sebenarnya masa aku sangat banyak. Jadi kalau tak struggle untuk FYP ni, sangat-sangatlah rugi. 

Dan sekarang, aku peruntukan sehari 2 jam untuk buat program dan 30 minit untuk draft thesis. Tiap kali buat program, aku akan list out a few problem dan letak target bahawa problem ni kena solve sebelum minggu ke berapa. 13 minggu je lagi sebelum viva dan sebelum present full system. Bila counting, baru nak rasa nervous.

Oh ye, disebabkan aku balik umt awal jadi minggu pertama hari tu aku dah balik rumah. Homesick barangkali. Minggu depan which is week 3 pun balik lagi. Mentang-mentang kelas sampai hari selasa je. LOL. Disebabkan aku nak balik lagi minggu hadapan, jadi aku tengah struggle siapkan at least 50% untuk satu modul yang lain. 

Till then, assalamualaikum.


Friday, February 10, 2017

Dunia berputar.

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


6.15 am 

Bangun dan solat subuh. Usai solat subuh, aku mengejutkan bakal adik pula. Sengaja aku culik dia kejap dari UniSZA supaya dapat temankan satu malam. Selepas solat subuh, aku mengambil Quran dan membaca surah al-waqiah. Usai membaca, aku langsung ke dapur dan menyiapkan breakfast. 

7.15 am

Lebih kurang jam 7.15, kami breakfast bersama-sama di ruang tamu sambil berborak. 

7.45 am

Aku memanaskan enjin motor dan menghantar dia kembali ke UniSZA kerana jam 8 lebih dia ada training netball. Angin pagi, sejuk je. Dan aku rasa sihat sangat waktu tu.

8.30 am

Aku mula rasa mengantuk sebab malam semalam aku tak dapat tidur. Jadi aku berbaring di ruang tamu. Tak lama kemudian, aku mula rasa loya, dan aku muntah. Aku terasa dunia berpusing dan tak lama kemudian aku rebah.

Selepas 2 jam, aku tersedar aku terbaring dekat dapur. Aku merangkak pergi depan. Aku cuba baring atas tilam tapi tak boleh, dunia berpusing, memaksa untuk aku muntah lagi, Keluarlah darah waktu tu. Aku menangis. Aku buntu taktahu nak buat apa. Dekat rumah tiada siapa-siapa. Nak baring tak boleh. Aku cuba duduk dan lelap mata. Dunia masih lagi berpusing dan memaksa aku muntah lagi dan lagi. 

12.15 pm

Lebih kurang waktu ni, aku belum dhuha lagi. Dengan langkah longlai, aku pergi mengambil wudhuk dan solat dalam keadaan duduk. Tak banyak pergerakan walaupun duduk, hanya isyarat mata, Aku betul-betul longlai.

Usai dhuha, aku cuba untuk baring. Aku susun bantal sangat tinggi. Dekat laptop, aku on muzik, aku on zikrullah by Ust Dzulkarnain dan aku terlelap sampai nak dekat pukul 3 bertemankan air mata. Lepas solat zohor, aku terasa lapar, mujur pagi tadi ada masak lebih. Pecah rekod, 8 kali muntah darah.

Taktahu malam ni nak makan apa. Haha.

Dunia masih lagi berpusing tapi sekarang rasa ok sedikit. Tapi taktahu kejap-kejap lagi macam mana. Kelas hampir bermula. Aku serahkan semuanya kepada Allah.

Till then, Assalamualaikum.

Wednesday, February 8, 2017

nonethetitle #3

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful

Off good feeling and nice weather

Sudah seminggu aku berada di Kuala Terengganu. Punyalah susah nak cari momentum nak start balik buat FYP. Hari ni baru jumpa. Tapi masih belum terlambat lagi kan? Empat hari lagi semester baru hendak bermula. 

Aku cuma terbayang satu benda. Kalau aku balik Kuala Terengganu satu hari sebelum semester bermula, agaknya seminggu selepas tu baru jumpa momentum nak start balik buat FYP. Parah kot aku rasa.

Alhamdulillah for today #countonblessings

Tapi, motor tak pergi servis lagi. Allahu, malasnya!


Tuesday, February 7, 2017

End of Fifth Semester.

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Cuaca hari ini agak baik. Redup je. Beberapa hari ni agak panas. Aku dan Fiqah baru je baik dari demam. Terkejut barangkali. Alhamdulillah keputusan semester lima sudah pun keluar. Ingatkan ada gagal sebab semester lepas rasanya antara the worst semester ever. All test semua kelaut. Final exam macam langsung tak boleh jawab. Soalan yang mengandungi portion 20 markah, tinggal kosong je.

Macam-macam hal berlaku. Taktahu berapa banyak air mata tumpah. Sebelum balik Kuala Terengganu minggu lepas, sempat mintak maaf dekat abah ummi kalau ada gagal dan tak dapat bagi yang terbaik.

Puas fikir nak jawab apa dengan timbalan dekan, penasihat akademik dan nak bagi sebab kemerosotan apa dekat JPA.

So hari ni, keputusan keluar.

Alhamdulillah FYP(1) dapat A.
Tapi tak gembira sangat selagi tak habis FYP(2).

Tiada gagal.
GPA meningkat.
CGPA pun meningkat.
Tak perlu jumpa timbalan dekan.
Tak perlu jumpa penasihat akademik.
Tak perlu tulis surat kemerosotan akademik dekat JPA.

New semester starts on 12. Ada 5 hari lagi. Balik awal 11 hari konon nak buat FYP. Alhamdulillah, geraklah sedikit. 


It looks leisure kan? Ahad kelas start petang. Rabu dan khamis takde kelas. Peh peh. Sebenarnya yang kosong tu masa sendiri yang mana kena pandai manage untuk FYP actually. Dan.... program-program akhir sebelum letak jawatan bulan lima ni :D


Mengimbau kembali perjalanan semester lepas yang agak teruk, still manage to get things better. Apapun, semoga dapat lalui final semester ni dengan hati yang jauh lebih tenang. Kamon, final semester kot.

About sickness, masa yang aku ada pun dah tak banyak. So? I'm trying to live my life to the fullest and may Allah eases everything. Biidznillah.



Thursday, December 22, 2016

Fifth Semester.

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Alhamdulillah thumma Alhamdulillah. Alhamdulillah wa Astaghfirullah. FYP (1) presentation has just ended and everything went well.

"Rilek lah, baru FYP (1), apahal lah meroyan macam orang gila" - mungkin ada yang keluarkan statement macam ni especially dekat twitter. Kasi can lah nak meroyan pun. Ni waktu dia, mungkin tu medium yang dia rasa okay nak release tension. 

Oh well, aku pun tak terkecuali sebenarnya. Tapi kadang-kadang rasa sedih juga sebab aku tak meroyan dekat sejadah sebagaimana aku meroyan dekat twitter. 

Talk about this semester, aku berazam untuk terus buat notes sebaik sahaja habis satu chapter yang dah belajar dan end up semua motivasi awal semester jadi basi. 

Aku akui, aku agak sibuk dengan organisasi dan program terlalu banyak. Kadang-kadang tu terbit rasa menyesal pegang jawatan waktu final year. Tapi ada seorang sahabat ni selalu mengingatkan dan lempar kata-kata yang sangat positif. Semester depan dia dah takde. Habis je paper nanti, aku tak pasti aku meraung ke tak. Dia yang aku kenal since my very first day dekat UMT, yang selalu bawak aku pergi hospital dan macam-macam lagi. We'll see later on.

Sambung balik, bila berprogram, badan dan otak dah penat dan memang taklah nak study lepas tu. Study dan test semua kelaut. Yang aku fokus semua dekat assignments dan FYP. FYP pun kadang-kadang rasa kelaut juga. Tekanan dan rasa nak marah dekat diri sebab selalu sakit dan tak pandai manage waktu.

Talk about FYP (1), FYP (1) ni more on documentations with 2 credit hours. You have to prepare SPMP (Software Project Management Planning), SRS (Software Requirements Specification), SDD (Software Database Design) and deliver the 30% of system development. For FYP (2), it carry 4 credit hours and you have to develop full system and yes, ramai yang tersangkut dekat sini. Selagi FYP (2) tak lepas, jangan harap boleh pergi intern, dan mereputlah kau dekat UMT selamanya.

About presentation, aku bersyukur sangat sebab panel tak tembak or hentam aku macam kawan-kawan lain. Mereka just tanya dua soalan dekat part normalization.

Group lain, ada yang sampai 8 panels. That was so scary!

Bila dengar cerita kawan-kawan dan dari group lain, ada yang kena maki, ada yang menangis dekat depan. Disaster lah kiranya.

I should thanks Allah for everything sebab tak lalui apa yang mereka lalui. FYP (2) belum tahu lagi nasib macam mana kan and I'm not too happy pun. Belum masanya lagi nak celebrate whatsover!

Untuk sistem aku, aku menggunakan model 2 which is (3) tier architecture (SERVLET). Servlet ni sangat sensitif. Ada sorang kawan ni guna servlet dan seminggu lebih tak dapat cari solution, end up back to model 1.

Untuk CRUD, aku berjaya siapkan dalam masa 4 hari saja dan interfaces pula, lagi satu hari nak present, baru buat. Aku buat kerja gila kot and everything last minutes and I code straight for 14 hours. Waktu demo sistem, alhamdulillah CRUD went well. Ada je kawan-kawan, waktu present tiba-tiba sistem buat hal. Hang la and loading till the end. It's okay mates, ada lagi FYP (2) next sem. Thanks a lot untuk kawan-kawan yang banyak membantu. Moga Allah balas kebaikan ke atas kalian dengan kebaikan yang lebih baik.

Assignment Software Testing pun dah siap. Thanks to group mates yang eager nak buat awal dan kalau boleh nak siapkan before FYP presentation. Dan aku baru je balik dari library, record video for Voice It Out (2), this is for Public Speaking course.

All submission done! 

Oh tapi, ada satu benda tak settle lagi.

Aku belum habis mark lab assignment lagi. InsyaAllah esok mesti siap mark. So much fun being a lab demo I must say. Thank you Allah for this opportunity. Last but not least, elaun pun dapat, tipulah kalau tak seronok kan?

Oh ya, I took TITAS on the previous semester. Untuk SE students patutnya ambil this semester and TITAS paper will be on 26th December. Sebab dah ambil semester lepas, so my first paper will be on 31st December. Lambat lagi kan? So aku balik rumah dulu, insyaAllah jumaat ni balik Kuantan.

Its good to be home with parents and cats. Till then, assalamualaikum.