Saturday, November 2, 2013

Mystery Shopper

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Hai. Assalamualaikum. Agak-agak cerita kelmarin atau 31 Oktober sudah basi atau belum? Basi atau tak, itu tak penting. Apa itu Mystery Shopper?

Since outlet Guardian iaitu tempat aku berkerja berada dalam Giant, jadi setiap hujung bulan akan ada Mystery Shopper. Report Mystery Shopper akan sampai ke tangan manager setiap hujung bulan.

Aku pun taktahu sangat apa benda Mystery Shopper tu, aku pernah curi-curi tengok apa benda Mystery Shopper tu. Aku hanya dapat lihat point pertama sahaja. Antaranya adakah kita greet or serve customer dengan baik atau tak. Ataupun kita sibuk buat kerja kita sampai langsung tak serve customer. 

Mystery Shopper itu adalah orang atasan Giant yang menyamar jadi customer. Aku bagi contoh, ada customer masuk outlet jadi aku pun serve customer yang masuk tadi tapi dalam masa yang sama ada customer lain masuk. Boleh jadi customer lain itu adalah Mystery Shopper. Dan aku pada ketika itu busy serve customer yang pertama tadi. Jadi, mungkin report akan sampai ke tangan manager. Dan nama aku naik sebab tak serve customer yang kedua tadi since customer itu adalah Mystery Shopper. Haaa dapat gambaran tak?

Pukul 6.00 petang kelmarin, shif aku hampir tamat. Aku dah siap buat float dan ingin buang sampah tetapi dipanggil oleh manager bersama dengan part-time cashier yang lain. 

Dalam bilik, muka manager sumpah bad mood gila. Aku dan lagi 2 orang kawan buat muka takde perasaan tapi dalam hati takut gila hanya Allah yang tahu. Dan manager pun memulakan mukaddimah nya. 

Katanya nama kami bertiga naik untuk Mystery Shopper dan markah sangat teruk. Bulan lepas pun tak teruk macam ni. Dalam bilik manager juga, antara kami bertiga, dia banyak soal aku. Bertubi-tubi. Seperti markah aku yang paling teruk. Kemudian kami bertiga keluar.

Jam menunjukkan pukul 6.30 petang. Aku pun nak balik selepas settle buang sampah. Aku ke PC belakang untuk clock out. Aku terserempak dengan manager dan aku pun buat muka takde perasaan lagi. Tiba-tiba manager datang tanya aku balik naik apa. Since lagi 2 orang kawan aku tu sudah ke bahagian hadapan, manager pun tell the truth. 

Rupanya, bukan aku yang dapat Mystery Shopper. Nama aku langsung tak naik sebaliknya nama mereka berdua. Manager saja tanya aku bertubi-tubi kononnya nak perli mereka berdua. Sebab banyak berborak dan tak buat kerja.

Aku waktu tu happy gila. Sujud syukur.

Tak lama kemudian, apabila fikir kembali, manager tak payah pun tell the truth. Biar je kebenaran itu tersimpan rapi. At least aku boleh improve cara kerja aku. Tapi aku tak boleh berada dalam comfort zone. Mungkin bulan depan aku terkena? Haaa benda ni tak boleh jangka. Minta dijauhkan.

14 November nanti ada Stock Take. Stock Take ini sekali setahun. Nanti aku cerita apa yang berlaku. Till then. Assalamualaikum.


Friday, November 1, 2013

21.

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful



Tadi aku baru je upload gambar ni kat facebook tapi dah delete semula. Apabila berbicara soal gambar yang di upload dalam alam maya terutama sekali facebook, aku ada satu perasaan di mana hati dan akal aku sentiasa berperang sesama sendiri.

 Aku terlalu ingin berkongsi gambar kenangan terutamanya dalam facebook tetapi selepas aku upload, aku akan delete semula. Walaupun aku tak rupawan sebagaimana orang lain, aku rasa tak selesa, aku rasa tak sedap hati kemudian aku cepat-cepat delete. Takpela perkara ni takes time kan?

Alhamdulillah. Aku dah 21 tahun. 21 tahun ini bermakna aku semakin dewasa. Umur makin meningkat cuma berat badan maintain tak naik-naik. Apa boleh buat. Sebenarnya semakin meningkat usia bermakna aku semakin menghampiri kematian. Kematian yang aku pun sendiri pun tidak tahu bila.

Mengimbau kembali kenangan dua tahun lepas ketika aku berusia 19 tahun, housemate buat surprise belikan KFC dan cake untuk aku. Pandai betul mereka plan. Dan tahun lepas pula dua kali surprise, pertama di bilik MPP oleh coursemate and collegemate. Kedua ketika di rumah sewa oleh housemate. Baik punya plan. Argh itu semua kenangan yang sangat aku rindui. Dan aku ingat tahun ini tiada yang buat surprise since aku dah graduate. Lagi satu, aku bukan jenis yang suka beli kek nak celebrate bagai jadi harapkan orang saja. Hehehe.  By the way, thanks to manager, Encik Madi Ahmad for the cake. Not the presents or cake that it count. All i need is doa from you guys. Thank you so much. May Allah's blessings be upon you.

Aku nak sangat cerita bagaimana mereka buat surprise kat tempat kerja. Tapi malaslah pulak. Gambar ini dirakam pada pukul 6.30 pm ketika aku dah nak habis shif. Dengan muka berminyak, name tag pun dah senget. Till then. Assalamualaikum.

Sunday, July 7, 2013

Harapan terakhir

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Aku tak yakin aku akan hidup lebih lama. Aku berharap, sebelum mata aku terpejam, aku dapat bersua dengan mereka.

Sunday, May 19, 2013

Yang hidup, pasti kembali

 In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Kita, manusia wajib tahu apa tujuan kita diciptakan dan dilahirkan ke dunia. Kita manusia atau spesifiknya, muslim, pastinya sudah sedia maklum tentang tujuan sebenar penciptaan kita. Tapi aku rasa tak ramai yang tahu. Dalam Al-Quran, Allah telah menerangkan dari awal hinggalah akhir. Bermula daripada penciptaan manusia sehinggalah berakhirnya riwayat manusia itu dan kemana pula destinasinya selepas itu. Perfect! Kita sahaja yang malas ambil tahu. Mungkin ada yang sudah tahu tetapi buat-buat tidak tahu. Tak payah tuding jari jauh-jauh. Antaranya aku lah. Tak pernah sedar diri. Dah insaf, alpa lagi dan lagi. Begitulah kitaran hidup manusia. Oleh sebab itulah Rasulullah saw bersabda, peganglah Al-Quran dan Sunnah, nescaya kamu tidak akan sesat. Pengampunan Allah juga selalu ada walau seluas lautan dosa kita kepadaNya. Manusia sahaja yang sombong. Selalu bersangka buruk kepadaNya.

Hidup ini terlalu singkat untuk berbuat dosa. Ada yang sudah lama terlantar sakit tetapi yang sihat itulah kadang-kadang yang pergi dahulu. Sesuatu yang kita sebagai manusia takkan pernah tahu. Itulah dia rahsia Allah.

Sebagai contoh, keluarga sebelah abah. Maktok sudah lama terlantar sakit tiba-tiba atok yang pergi dulu. Setakat ini, maktok sebelah abah masih ada cuma beliau sedang terlantar sakit. Juga sebelah ummi kedua-duanya masih ada. Masih sihat. 

Opah merupakan kakak kepada maktok aku. Walaupun nenek saudara, tetapi hubungan kami rapat. Sebab itu aku rasa sedih sekali atas pemergian beliau. Aku sempat menjenguk Opah dua kali sebelum pemergiannya. Semoga Opah tenang di sana, di tempatkan dalam kalangan orang-orang beriman.

Aku tengah buat surat tadi alang-alang aku update sekejap. Aku nak siap-siap pergi Kepong. Untuk solat jenazah dan upacara pengebumian. Arwah akan dikebumikan di Tanah Perkuburan Kepong sama tempat dengan arwah Nyang. 

'Dunia dicipta untuk manusia, manusia dicipta untuk akhirat. Kita hidup dengan iman, kita mati dengan iman dan kita pinta masuk ke dalam syurga juga dengan iman." -Solusi-

Mahukah kita mati dalam keadaan yang sia-sia? 

Tepuk dada, tanya iman.

Till then, 

Assalamualaikum.



Wednesday, April 10, 2013

Nota Kecil Buat Diri

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Terlalu banyak kenangan di B-5-11, Pangsapuri Sri Batu, Kuala Lumpur. Ceritanya, sebelum berpindah ke Pangsapuri, aku tinggal di Hostel Desaview, jauh sedikit dan memerlukan kenderaan untuk ke kolej. Tapi selalu je aku ke kolej berjalan kaki dari hostel sebab abe van kadang-kadang takde untuk menghantar. Tapi masaklah lepas tu.

Jauh bukan alasan antara sebab-sebab aku berpindah pertamanya, hostel sangat mahal. Kedua, banyak lipas walaupun dorm bersih berkilat sekalipun.  Jadi sebelum semester dua bermula, aku bersama rumet berpindah. Tapi akhirnya kami berempat berpisah. Aku dan Maya di tingkat 5 Blok B. Fatihah di tingkat 8 Blok B, sementara Aimi di Blok A.

Jika di Pangsapuri, hanya 10 minit sahaja jika berjalan kaki secara lenggang dan mungkin 6 minit sahaja jika berjalan pantas menuju ke kolej. Inilah ringkasannya bagaimana aku berpindah ke Pangsapuri. Dan aku lah orang terawal yang keluar dari rumah tu iaitu sebelum final exam semester 7. Fyza, Zyra dan Sofia keluar sebaik sahaja tamatnya final exam. Tyrah masih disitu kerana beliau praktikal hanya di area situ.

Kali terakhir aku berada di pangsapuri, mereka buat kejutan sebelum nak tidur. Ceritanya bermula, selepas makan malam dan tengok movie, mata aku diikat dengan kain. Dan tidak lama kemudian, beberapa bungkusan hadiah berada betul-betul dihadapan mata ku.

Antaranya ialah, tabung comel. Dalam tabung comel berisi nota-nota kecil dari
Tyrah, Fyza, Zyra dan Sofia. Pada mulanya aku tidak mahu kongsikan, tetapi ketika aku sedang mengemas dan susun atur barang, aku terlihat tabung comel itu. Aku rindu sangat dengan kalian, jadi aku meluangkan masa untuk menaip entri ini.

Dalam tabung comel itu terdapat 4 warna nota kecil. Merah daripada Tyrah. Hijau daripada Sofia. Kuning daripada Fyza dan peach ala-ala pink daripada Zyra.

Here we go.


"Hanan Ben! Tyrah Madhi bercakap ni. Hehe. Mula-mula sekali nak ucap Happy Birthday sekali lagi. Kita ni hanya dapat bagi nota-nota macam ni (ceh ayat poyo ja). Anyway, happy always! :)"

"Sampai sekarang, Tyrah masih tak sangka yang kita ni dah habis belajarkan. Sepanjang perkenalan kita, kalau ada terasa dengan Tyrah dan yang sewaktu dengannya sekali lagi, Tyrah mintak maaf. Kenal dengan Hanan ni, memang Hanan banyak ajar Tyrah jadi orang yang baik, memaafkan orang, bersabar dengan datangnya jodoh dan sebagainya."

"Eh! Kalau nampak kita ni selalu menyendiri, janganlah terasa wahai kamu! Ceh hehe Hanan tau kan dekat kolej pun Tyrah selalu seorang diri. Dah malas dah nak rapat dengan orang. (Ada sejarahnya)"

"Kalau nak kahwin tu, jemputlah Tyrah ya. Dan nampaknya awak yang bagi saya makan nasi minyak dulu. Hehe :)"

"Habis ja individual presentation untuk business plan kitorang+Ibadah Camp nanti, Tyrah Madhi akan terus balik ke Kuching, Sarawak. Kalau umur panjang kita berjumpa lagi :)"

"Hikmah! Ya apa yang berlaku dalam kehidupan mestilah ada hikmahnya. Begitu juga pada Tyrah. Elok untuk Tyrah belajar kat sini. Kalau tak, hmm. Haram jadahlah kita nak kenal, tinggal sebumbung pulak tu. Kan? :)"

"Tulis-tulis nota ni semua idea depa bertiga tu. Tapi Tyrah memang setuju bila depa nak buat gini. Haih, kalau Tyrah suruh di express feeling seperti kat dalam ni kat Hanan, memang tak lepas-lepas lagi lah :)"

"Hanan! Selama ini, Tyrah jarang lepak-lepak dengan korang kat luar. Selalu terperuk dalam bilik. Mesti Hanan pelik/terasa. Tyrah addicted dengan twitter la Tyrah jadi gini. Hehe :)"

"Hasrat Hanan ke oversea sambung belajar degree, Tyrah harap ianya menjadi kenyataan. InsyaAllah. Ameen."

"Nih, nak habaq sikit. Andai ditakdirkan Tyrah pergi dulu, maafkanlah kesilapan Tyrah sebelum ni. Kan tadi dah cakap. Manusia ni idoq ada yang sempurna. Cakap loghat Perak, teringat pulak dekat Fairuz Nadhirah."

"Kenapa saya pilih kertas warna merah ni? Saya rasa saya hanya berani meluahkan apa segala yang terbuku dihati saya selama ni kat dalam ni ja. Awak kan kenal saya :)"

"My prayer goes to people that are good with me. Takdala yang jahat Tyrah doakan tetapi Tyrah utamakan yang baik-baik belaka. Ingatlah ini, bukan menunjuk tetapi kenyataan."

"Buang yang keruh, ambil yang jernih baru teguh peribadi. Lalala. Nyanyi-nyanyi. Kalau ada silap, sekali lagi Tyrah minta maaf."

"Kata-kata hikmah dari kaunselor Tyrah. Hehe. Whoever keeps on learning stays young. The road to success is always under construction. Ini terpulang kepada kita untuk menjadikannya cantik atau sebaliknya. Tyrah nak kongsi dengan Hanan ayat ni."

"Maaf jika warna tulisan ni tak menarik tapi hakikatnya warnanya purple tu. Hehe. Dan Tyrah takleh nak gitau panjang-panjang tetapi setelah mendapat sesuatu dari Yang Esa, Tyrah jadi risau, bersyukur dan sentiasa peka terhadap keadaan seperti ini. Hehe always be grateful for what we have today. Never ask for more :)"

"I'm one of your friends. I'll always love you :)"


"Kepada Nurul Hanan Binti Binyamin."

"Thanks Hanan, kejutkan kita bangun subuh, bagi motivasi. Masakkan untuk kita. Pesan itu ini."

"Semoga awak panjang umur."

"Kita akan ingat semua pesanan Hanan."

"Sihat selalu."

"Jaga diri!"


"Hanan jangan selalu minum air sejuk tak baik untuk kesihatan."

"Hanan semoga berjaya didunia dan diakhirat."

"Awak jangan biar orang buli awak. Awak kena pertahankan diri awak juga. Jangan sampai orang pijak kepala awak."

"Hanan, jangan tengok lelaki hensem, nanti suami awak touching."

"Hanan, nanti kalau belajar kat oversea jangan gatal-gatal tau."

"Awak kena ikat rambut tocang baru comel, cantik dan ayu."

"Awak kahwin cepat-cepat, saya nak jadi pengapit hehe."


"Terima kasih untuk semua yang awak pernah bagi makan, minum dan yang awak pernah bagi pinjam. Terima kasih banyak-banyak."

"Kenangan masa surprise kan awak masa birthday tu selalu diingatan. Hehe. Minta maaf banyak-banyak sebab buat awak kecil hati. Kita tau awak kecil hati."

"Hanan, all the best dalam lakukan apa sahaja. Semoga berjaya di dunia dan di akhirat."

"Walaupun perkenalan kita singkat, tapi banyak kenangan yang tercipta. The memories will never disappear."

"Saya akan rindukan setiap kenangan kita bersama. Kenangan antara saya, awak, sofia dan fyza. PASTI!"

"Terima kasih kerana menjadi sahabat yang baik, terima kasih kerana terima perangai saya dengan baik, terima kasih kerana untuk segalanya."

"Hanan, kita minta maaf dengan segala salah silap yang pernah kita buat sama ada sengaja atai tidak. Saya nak awak tahu yang saya seronok dapat jadi kawan awak. I'm gonna miss you after this. Tsk tsk."

"Jangan lupa jaga kesihatan awak, jaga diri awak. Ada masa, kita jumpa lagi. Dah sampai masa nanti, kad jangan lupa okay! Hihi."

"Gembira dapat menjadi insan yang bernama Nurul Hanan."


Banyak kenangan kita yang Hanan tak dapat nak coretkan disini. Semuanya  kekal segar diingatan dan mekar mewangi di sanubari. Hanan juga ingin pohon kemaafan sepanjang kita bersahabat dan tinggal sebumbung. Maafi Hanan juga jika Hanan tidak menjalankan tanggungjawab sebagai ketua rumah dengan baik. Yang baik Hanan jadikan teladan, yang buruk hanan jadikan tauladan. Ia banyak mengajar Hanan apa itu erti tanggungjawab. Argh rindu setiap saat kita bersama!

Tabung comel yang dalamnya terisi dengan nota-nota kecil. Oh ye, cawan kartun yang Zyra beri tu, Hanan masih belum guna. Hanan nak guna masa sambung belajar nanti. Bak kata Zyra, "Hanan kalau study, mesti buat air." Hehe terima kasih sayang-sayangku sekalian.


Ada video masa hosmet buat surprise. Masa tu aku tengah touching gila-gila. Dorang sempat rakam. Ingat nak upload tapi nanti-nanti la. Hihi. Till Then. Assalamualaikum.

Tuesday, April 9, 2013

Setiap hari

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Seperti yang sedia maklum, aku telah pun graduate sebagai pelajar diploma. 2 tahun 7 bulan dirasakan begitu sekejap sekali. Pejam celik pejam celik, telah pun habis. Rasa seperti baru sahaja menandatangani surat perjanjian dengan ptptn dan kini surat perjanjian itu telah pun di pos ke rumah. Nak ingatkan aku suruh bayar balik lettew!

Tempoh bayaran yang dinyatakan di situ adalah selama 180 bulan. 15 tahun kan? Sebanyak RM150 something sebulan. Memang lah mahal, IPTS kan. Dua bulan lepas, aku baru sahaja buat surat penangguhan ptptn untuk tujuan sambung belajar ke peringkat yang lebih tinggi. So buat masa sekarang tak perlu bayar lagi.

Bila fikir banyak kali, beberapa tahun akan datang, hutang makin bertambah. Hutang belajar ketika diploma, degree lagi. Kereta lagi? Kahwin?

Serabut kepala otak kalau asyik fikir je. 

Kau pernah ada perasaan yang kau dah malu gila-gila nak mintak duit daripada parents kau? Taktahu lah kalau takde perasaan.

Selama dua bulan inilah aku telah membulatkan perut tanpa menyumbang satu sen pun kepada parents aku. Walaupun perut tak bulat mana, tapi aku rasa malu. Aku dah 21 kot.

Aku jadi bertambah sedih bila kebanyakan kawan-kawan aku ada yang dah mula berkerja walaupun part-time sementara menunggu panggilan untuk sambung belajar. 

Aku fikir, apabila aku dapat duit poket sekurang-kurangnya aku boleh beli barang-barang dapur. Beras, minyak dan lain-lain. 

Aku sepatutnya report duty pada awal Mac hari tu di sebuah company di Bangsar tapi terpaksa dibatalkan. 

Ummi nak aku duduk Kuantan. Bila dah balik Kuantan, aku ingatkan boleh lah cari-cari kerja haha rupa-rupanya ummi masih berat hati nak lepaskan aku keluar berkerja.

Kata ummi, dulu masa sekolah menengah, jarang-jarang dapat tengok muka sebab aku sekolah asrama. Lepas tu sambung belajar, pun jarang-jarang balik rumah. Selepas ni lagi beberapa bulan, aku akan kembali belajar. Mungkin untuk tempoh yang agak lama. Itu antara beberapa alasan kenapa ummi tidak mengizinkan aku berkerja.

"Kamon lah ummi, kalau pergi kerja pun, hari-hari juga kan kita dapat berjumpa?" Hati aku berbisik

Dan semalam, ketika aku sedang melipat baju, aku perasan ummi sedang mengintai dari tepi pintu bilik. Aku tahu ummi sedang memujuk aku. Kata ummi lagi, "itu rezeki kawan-kawan awak yang berkerja, insyaAllah nanti bila habis degree, rezeki awak ada untuk berkerja. Awak tu sakit, kita settle kan dulu apa yang tak settle lagi."

Dan akhirnya, aku akur~

Aku positifkan diri.

"Duduk dirumah tidak bermakna kita tidak dapat apa-apa seperti orang yang keluar berkerja."

Aku positifkan diri lagi.

"Macam-macam perkara yang aku boleh lakukan. Lima bulan je lagi masih yang ada sebelum sambung belajar. Dalam masa lima bulan ini lah aku boleh buat self-improvement."

Dan sebenarnya terlalu banyak lagi perkara yang aku boleh lakukan ketika berada di rumah. Walaupun berada dirumah, aku punya  jadual tersendiri. Haha padahal masa kat Gombak haram jadah takde jadual ni semua. 

Setiap pagi, aku pergi jogging. Petang-petang kayuh basikal. Setiap pagi, mesti dah ada sarapan atas meja. Dan lauk-pauk siap terhidang ketika waktu tengahari juga malam.

Gosok baju family setiap pagi, basuh baju, sidai baju, lipat baju, memasak, mengemas, memang aku benar-benar seperti bibik. Satu hari, tengok satu video ceramah agama dalam BM dan BI. Kenapa mesti BI? Aku nak improve listening aku. Baca buku-buku yang berlambak di ruangan almari yang aku kira entah bila nak habis. Melukis dan mendoodle. Juga sebelum tidur, aku akan menulis sesuatu dalam jurnal. 

24 jam masa aku begitu teratur. Siang dengan manusia. Malam dengan Pencipta. Cuma kadang-kadang bila dah lama sangat di rumah, otak aku terasa seperti berkarat sedikit.

Sekian sahaja entri luahan perasaan yang aku kira kosong dengan ayat yang berterabur. Sekadar berbasa-basi. Memaksa diri membuat sedikit coretan agar laman ini tidak bersawang. Till then. Assalamualaikum.




Thursday, April 4, 2013

JPJ Test #1

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Esok.

5 April.

Hari Jumaat.

Hari yang paling mendebarkan.

Tetiba rasa lain macam. Tak sedih cuma hati sedikit sayu. Esok pergi sendirian, tanpa cikgu disisi. Cikgu balik kampung untuk bertemu dengan bondanya. Juga tanpa adik-adik disisi. Mereka telah pun diuji, kalau ada pun yang gagal, mereka akan diuji kembali minggu hadapan. 

Sayu dan hiba rasa hati kerana kebiasaannya kami akan bergurau senda, usik-mengusik, saling menganjing antara satu sama lain untuk menghilangkan kebosanan di situ. 

Saat-saat terakhir aku belajar semalam, masih banyak kecuaian yang aku lakukan. Apabila nervous, macam-macam boleh jadi. Doakan aku lulus ujian  JPJ esok ye.

Till then.







Friday, March 22, 2013

Telur Ayam

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful




Kadang-kadang, tulisan sebegini membuatkan mood si penanda rosak. Boleh jadi si penanda akan kedekut markah. Kini, aku mengerti bagaimana perasaan guru-guru di sekolah. Tidak jemu berpesan dan mengingatkan kepada para pelajar agar menulis dengan kemas.

Seorang penanda kertas haruslah bertimbang rasa dalam memberi markah. Soalan di atas enam markah untuk tiga jawapan. Bermakna, satu soalan dua markah. Jika aku langsung tidak mengerti apa yang mereka tulis, markah selayaknya yang mereka dapat adalah "telur ayam". Jika ada perkataan yang tertinggal huruf alif atau terlupa untuk letak titik atau terlupa untuk menyambung perkataan, aku tetap bagi markah. Yang penting aku faham, aku boleh baca. Mungkin separuh. Well, kita jangan kejam sangat.

Walaupun paper budak darjah dua, tapi...

Aku agak stress tadi.

Masa untuk tidur mungkin.

Esok kami sekeluarga akan bertolak ke Petaling Jaya. Settle urusan dengan peguam, menghadiri kenduri kahwin sepupu yang sebaya dan ke hospital. Akan pulang ke Kuantan pada hari Isnin malam kerana keesokan harinya aku ada ujian kelayakan. Beta tahu, tiada siapa yang baca blog ni haha tapi tak mengapa. Buat yang sudah terlanjur membacanya, mohon doakan perjalanan kami sekeluarga agar selamat pergi dan pulang.

Errr, sebenarnya, aku tak berapa familiar dengan kawasan Beserah. Aku kurang ingat beberapa persimpangan Jalan A dan B.

Ahhh, sudah!

Takpe rilek saja.

Till then.






Wednesday, March 20, 2013

ABC

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Hari ini.

Hari ini berapa hari bulan eh?

Serius aku tak ingat. Tak mengapa lah.

Hari ini hari terakhir aku belajar driving. Aku belajar dekat jalan raya. 

Jalan A, menghala ke arah bandar tetapi masuk ke persimpangan JUPEM selepas itu. Sebaliknya Jalan B akan keluar dan balik semula ke PMC (Pusat Memandu Cermat) melalui persimpangan JUPEM. Berbeza dengan Jalan C. Jalan C menghala ke arah Balok. Tapi tak sampai balok pun. Masuk persimpangan jalan Pantai Batu Hitam dan keluar semula kembali ke PMC. 

Aku cerita bajet semua orang tahu jalan tu. Hehe

Hari ini aku cukup sedih. 

Aku hampir menitikkan air mata selepas tamatnya sesi pembelajaran tadi.

Bukan sedih sebab kena marah dengan cikgu. Sedih dengan kecuaian diri.

Ketika dalam perjalanan ke PMC selepas meredahi Jalan B, di lampu isyarat persimpangan JUPEM, dari gear satu ke gear dua, aku tak tolak betul-betul akibatnya ia berada di tengah-tengah. Free gear la maksudnya. Nasib baik enjin tak mati. Memang la enjin tak mati sebab free gear tapi kereta kat belakang banyak gila kot. Laju pulak tu. Aku rasa macam bodoh gila sebab benda senang pun aku boleh cuai.

Muhasabah balik diri. Biasa lah manusia. Memang selalu cuai. Manusia itu tiada sempurna sifatnya. Baguslah kejadian tadi berlaku. Setiap yang berlaku sebenarnya tiada yang sia-sia. Yang pasti aku akan lebih aware selepas ini. So aku tak rasa sedih sangat lepas tu. Cuma jangan diulangilah kesalahan yang tak sepatutnya berlaku.

Ketika dalam perjalanan pulang ke rumah, dalam kereta cikgu, sengaja aku bertanya. "Sebelum ni ada tak pelajar cikgu yang selalu mati enjin dekat jalan raya?"

"Itu perkara biasa, selalu berlaku."

"Ohhhh..."

Dan aku rasa ujian kelayakan cuma ada di PMC Kuantan, bertujuan untuk mengurangkan kadar pelajar yang kandas ketika JPJ Test. Ujian kelayakan hanya boleh di test dengan cikgu-cikgu PMC. 

Ujian kelayakan : 26 Mac

JPJ Test : 29 Mac

Mohon doakan agar semuanya berjalan lancar. Beta tak nak fail! Kalau repeat kena bayar RM160 kot. Mahalnyaaaaa.

Oh ye, kalau kita nak tengok sifat sebenar seseorang tu especially bila dia tengah marah, tengok masa dia tengah drive. Antara manusia yang paling bersabar ketika drive adalah cikgu driving aku. Ini serius walaupun pelbagai konflik yang berlaku di jalanan. Apakah konflik itu? Faham sendiri ler. Memang layak la dia jadi cikgu.

Aku dah ingat. Hari ini 20 hari bulan. Hehe. Bye.




Saturday, March 16, 2013

Tulip Kuning

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Jika anda baca personaliti dan maksud bunga, Tulip memberi maksud "being perfect love", bunga tulip menceritakan rasa kecintaan dan elegant dalam susunan atau gubahannya yang tersendiri. Bunga tulip dikenali sebagai bunga yang sophisticated dan sangat popular apabila dikaitkan dengan Netherland. Kenapa? Entah. Aku pun taktahu.

Abah seorang yang sangat berbakat dalam melukis. Abah pernah melukis sebuah potret. Ketika aku berada di alam persekolahan, aku sering meminta bantuan abah untuk menyiapkan segala lukisan subjek Pendidikan Seni dan Visual. 

Ketika aku berumur 15 tahun, aku terpandang sekuntum bunga tulip kuning yang menjadi perhiasan di meja tepi radio dalam rumah. Aku lihat, bunga itu sangat cantik walaupun ia hanya bunga tiruan. Dengan pantas aku mengambil segala peralatan yang aku guna untuk subjek PSV lalu terus duduk dihadapan bunga tersebut. Agak lama masa yang aku ambil untuk melukis. Segala teknik yang aku pelajari di sekolah, aku cuba aplikasikannya. Dan yang terakhir, aku spray lukisan itu, spray jenis apa entah. Aku pun tak ingat. Tujuannya agar lukisan tadi kelihatan firm, cantik dan tidak mudah rapuh dan koyak.

"Sebenarnya adik inspired dengan lukisan bungat tulip along. Sebab tu dia melukis." Kata ummi ketika aku baru sampai rumah dari KL

Aku macam, "haaaaa?" Melopong kejap. Takkan lah!

"Mana ummi tahu?"

"Adik sendiri yang bagitahu."

Aku tercari-cari mana perginya lukisan bunga tulip itu. Puas aku cari tetapi tidak berjumpa. Sedih. Sebenarnya, aku jatuh cinta dengan bunga tulip kuning. 





Lukisan di atas ini, adik yang lukis. Aku seakan-akan tidak percaya pada awalnya. Lukisan ini merupakan salah satu projek untuk subjek PSV dia dan akan diabadikan dalam bentuk ukiran kayu.

Dalam kelas dia, hanya dia yang memilih untuk buat soalan ini. Mula-mula ummi tak sokong sebab benda ni susah tapi akhirnya ummi sokong sebab cikgu di sekolah amat menyokong adik dan berjanji akan membantu adik. 


Ini antara contoh ukiran kayu. Susah kot. Semoga berjaya adik. Terima kasih kerana menjadikan along sebagai inspirasi adik. Tapi along tak power seperti adik. Dengar sini, walaupun kita sering bertengkar mulut, sering berbalah, sering menganjing antara satu sama lain, sering mengusik dan buat adik merajuk tetapi along  tetap support adik!








Friday, February 8, 2013

Hadiah Buat Para Aktivis Dakwah

In The Name Of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Doa. Tanda kepasrahan. Berdoa merupakan salah satu bukti terpenting dari sikap berserah diri kepada Allah dalam segala urusan, Surah Ghafir banyak menekankan masalah doa misalnya pada awal surah kita melihat doa para malaikat bagi orang beriman.

Malaikat yang memikul Arasy dan malaikat yang berada di sekelilingnya, bertasbih memuji TuhanNya dan beriman kepadaNya; serta mereka memohon ampun bagi orang-orang yang beriman (dengan berdoa merayu): Wahai Tuhan kami! RahmatMu dan IlmuMu meliputi segala-galanya; maka berilah ampun kepada orang-orang yang bertaubat serta menurut jalanMu dan peliharalah mereka dari azab Neraka.

 (Surah Ghafir ayat 7)

Penghujung Surah Ghafir juga diakhiri dengan anjuran berdoa yang terkenal.

Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk Neraka Jahanam dalam keadaan hina.

(Surah Ghafir ayat 60)

Sementara di antara pembuka dan penutup surah, banyak ayat yang senada misalnya.

Oleh itu maka sembahlah kamu akan Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepadaNya (dan menjauhi bawaan syirik), sekalipun orang-orang kafir tidak menyukai (amalan kamu yang demikian). 


(Surah Ghafir ayat 14)

Barangsiapa yang tidak berdoa kepada Allah selama hidupnya, maka ia akan benar-benar menyesal di akhirat. 

(Dengan menyembahnya atau memujanya) selain Allah? Mereka menjawab: Benda-benda itu telah hilang lenyap dari kami, bahkan yang sebenarnya kami dahulu tidak pernah sekutukan sesuatu pun (dengan Allah). (Sebagaimana Allah menjadikan mereka sesat), demikian pula Allah menyesatkan orang-orang yang kufur ingkar (menentang maksud ayat-ayatNya).

(Surah Ghafir ayat 74)

Kemudian mereka berupaya untuk berdoa akan tetapi senua itu tidak berfaedah kerana mereka telah meninggalkannya selama hidup didunia.

Malaikat penjaga Neraka menjawab: Bukankah kamu telah didatangi Rasul-rasul kamu dengan membawa keterangan-keterangan (yang menyatakan akibat perbuatan derhaka kamu)? Mereka menjawab: Ya, telah datang. Malaikat itu berkata: Jika demikian, maka berdoalah kamu sendiri dan doa permohonan orang-orang yang kafir pada saat ini hanya menyebabkan mereka berada dalam keadaan dukacita dan kecewa sahaja.

(Surah Ghafir ayat 50)

Wahai para aktivis dakwah, apabila ingin mendapatkan pertolongan dan dapat berserah diri selama berdakwah di jalan Allah, renungilah ayat-ayat dakwah dan penyerahan dalam Surah Ghafir. 

Till then, Assalamualaikum.

Lokasi gambar : Taman Aman, Petaling Jaya. Oh ye, jangan taktahu, haiwan (gambar diatas adalah kerengga) pun berzikir dan berdoa.

Thursday, January 24, 2013

Setan, kau blah! blahhhh!

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


"Erkkkk...." Panjang betul sendawanya.

"Alhamdulillah hillazi at'amana wasaqona waja'alna minal muslimin"

Kenyang. Dia naik ke atas dan sambung semula tugas-tugas yang tergendala. Tombol pintu dipulas, dikuaknya pintu itu. Dilihatnya bilik. MasyaAllah, bersepahnya! Penuh dengan kertas kerja.

"Alaaaa... bila nak siap semuanya ni!" Dia meraup muka lalu beristighfar.

Dia duduk di birai katil. Dia memikirkan sesuatu. 

"Aku kena rancang masa dengan baik. Kata Sir Zul, final report boleh submit 7 hari selepas tarikh presentation. Presentation minggu hadapan. Jadi boleh hantar lagi 2 minggu la." Dia bermonolog sendirian.

"Oh tak boleh macam ni. Walaupun masih ada waktu, aku nak selesaikan semuanya dalam minggu ni dan minggu hadapan biarlah tamat dengan presentation. Jadi aku harus siapkan final report sebelum presentation lah nampak gayanya." Dia bermonolog lagi.

Softcopy second progress report telah dihantar menggunakan email minggu lalu tetapi dia tidak berpuas hati jadi dia mahu menambah sedikit lagi untuk dimasukkan dalam second progress report. Akan tetapi dia tidak dapat menyempurnakan tugasnya dek kerana pendrive tertinggal di pejabatnya kelmarin.

Dia merungut lagi, "Argh cuainya aku!"

Dia berfikir lagi. Berfikir bagaimana untuk merancang masa agar semua tugasan dapat disiapkan dalam minggu ini dan minggu hadapan.

"Malam ni siapkan slide untuk presentation. Esok ambil masa satu hari untuk siapkan second progress report. Presentation belum dapat tarikh lagi. Mungkin Isnin, mungkin selasa, mungkin rabu, takpun khamis ataupun jumaat. Jadi ambil masa dua hari iaitu sabtu dan ahad untuk siapkan final report which is technical report yang tebal-tebal tu yang entah berapa muka surat pun aku taktahula."

Sesiapa yang singgah di entry ini, mohon doakan insan yang bernama Nurul Hanan. Doakan supaya dia tidak buat perkara lagha seperti online 24 jam dan supaya dia tekun dan fokus dalam menyiapkan tugasan akhirnya. Mohon mohon mohon.

"Argh setan, kau blahhhhhh! Suka hasut aku buat kerja lagha..."

"A'uzu billahi minassyaitan nirrajim. Blah kau, blahhhhhhhhhhhhhhhhhh!"


Gambar hasil carian google


Wednesday, January 23, 2013

Green light for Year 2013

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


Dulu, tahun lepas, tahun 2012, apabila berbicara soal perkahwinan dengan abah, abah tidak kisah sama ada aku hendak mendirikan rumahtangga ketika masih berada di IPT. Jika dengan ummi, ummi meletakkan syarat berkahwin paling awal pun ketika berada di tahun akhir pengajian. 

"Along kan dah tahun akhir, so dah boleh kahwin ke ummi?"

"Bukan tahun akhir diploma ye tapi degree." Kata ummi

"Layeke, maknanya lambat lagi la."

"Gatalnya, belajar habis-habis dulu."


Ini semua lapuk. Tahun lepas punya dialog. Hehe. Dialog terkini adalah.

"Kalau ada orang nak masuk meminang along dalam masa terdekat ni, ummi terima" Ummi memulakan perbualan.

"Aik? Dulu kata tahun akhir degree? Apa yang membuatkan ummi berubah fikiran?" Tanya aku kehairanan sambil mengerutkan dahi.

"Kata Doktor Muhaya, kita tak boleh tetapkan jodoh itu. Kalau dah sampai kena terima, tak boleh tahan-tahan tapi tengok keadaan dan situasi juga lah. Ummi kena tengok juga dengan siapa along nak kahwin. Kahwin bermaksud, bukan sahaja along berkahwin dengan lelaki itu tetapi berkahwin dengan keluarga lelaki itu sekali. Ummi nak besan ummi nanti boleh menerima along seadanya." Panjang lebar ummi memulakan makaddimahnya.

Gembira betul aku bila abah dan ummi bagi green light. 

"Kalau tahun 2013 ni ada orang masuk meminang macam mana?" 

"InsyaAllah, jika dia baik dan mampu jaga along, ummi terima"

Tidak lama lagi graduate dan aku sudah mula bekerja, apabila bekerja automatik kita akan pegang duit. Jadi aku akan mengasingkan sedikit untuk "perkahwinan" walaupun tidak banyak. Sikit-sikit lama-lama jadi bukit ye dok? Rasanya tidak salah jika aku menyimpan sedikit walaupun belum sampai waktunya untuk mendirikan rumahtangga. 


Klik untuk tumbesaran yang lebih sihat


Jika ada rezeki untuk aku merantau di negara orang, September 2013 aku akan pergi dan Jun tahun hadapannya aku akan pulang, pulang dengan segulung ijazah. Kiranya tidak lari jauh dengan apa yang aku cita-citakan. Target aku adalah menggengam segulung ijazah dan bekerja dahulu sebelum membina masjid. Apapun ini hanya perancangan. Perancangan seorang manusia yang tidak tahu perkara yang bakal berlaku pada masa hadapan. Kita yang merancang, Allah yang menentukan.

Perihal belajar di Newcastle, memang itu adalah impian aku selama ini. Tetapi kita tidak tahu apa yang akan berlaku pada masa akan datang. Kewangan dan yang paling penting kesihatan haruslah di ambil kira. Jadi, aku apply banyak. Selain overseas, aku juga apply dalam Malaysia. Aku berharap aku dapat UiTM. Hehe.

Jika kaki Wafiy pulih dan sudah kuat seperti dahulu, insyaAllah dia akan apply semula program pengajiannya ke Mesir dan Jordan. Seperti tahun lepas. Buat Ainaa, buat yang terbaik untuk SPM tahun ini. Semoga yang terbaik sentiasa menyebelahi kita semua. 


"Kita sentiasa mengharapkan kejayaan, akan tetapi kejayaan seperti apakah yang kita harapkan? Kejayaan seperti apakah yang kita impikan? Puncak gunung didaki dengan penuh kepayahan dan keletihan. Seribu halangan perlu ditempuhi dan diredahi untuk sampai kepuncaknya mengikut checkpoint yang ditetapkan. Jika berjaya sampai ke puncak dengan hanya mengikut jalan pintas, kejayaan itu tidak manis untuk dinikmati dan dikongsi. Kejayaan diraih dengan usaha, doa dan tawakal serta diiringi air mata pengharapan kepada Allah. Kejayaan seperti inilah sangat manis untuk dihirup dan dikongsi jika ianya kerana Allah. Kerana apabila kejayaan tidak menyebelahi kita, kita tidak akan bersedih kerana kita belajar kerana Allah, bukan kerana pointer dan gred. Mereka yang belajar hanya kerana pointer dan gred biasanya gagal dalam kehidupan kerana bagi mereka lakaran "A" hanya penting dalam kertas peperiksaan serta pasti bunuh diri jika gagal tambahan pula jika tidak mempunyai Iman. Maka bersyukurlah kita dilahirkan sebagai seorang Muslim"


-Hanan Ben-


Oh ye, saya berkongsi perihal sambung belajar ini bukan untuk berlagak dan bajet pandai tetapi dengan rendah hati berharap dapatlah kalian mendoakan agar Allah mempermudahkan urusan saya dalam menuntut ilmu. Tidak kiralah di sana atau di sini. Yang penting dapat sambung belajar. Jangan pernah ucapkan tahniah. Ucapan tahniah layak saya terima jika saya berjaya pulang dengan segulung ijazah.

Ada yang tanya, apa nama university tu? 
Northumbria University, Newcastle, UK.

Till then.

Assalamualaikum.

Saturday, January 19, 2013

Practical Supervisor Evaluation

In the name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful


"Nah, saya dah siap isi evaluation form awak"

"Terima kasih, Encik"

"Maaf lah kalau terkurang" Katanya sambil terkekek-kekek gelak

"Eh tak kisah pun. Encik yang evaluate saya."





Berdasarkan Grading Scheme di atas, evaluation ini menyumbang sebanyak 25%. Banyak jugak kan. Selepas di "evaluate", aku hanya mendapat 124/145 sahaja. But still Alhamdulillah. Aku terkejut sebenarnya.




Klik untuk tumbesaran yang lebih sihat.

Aku terkejut sebab nombor yang diberi banyaknya 4 dan 5. Nombor 3 hanya satu. Aku target part knowledge, aku akan dapat 1, 2 dan 3 tapi sebaliknya telah berlaku. Network ini sebenarnya sangat susah. Apa yang aku belajar di kolej, tak berapa nak sama dengan praktikal. Persamaan cuma 5 % sahaja. Subjek Network di kolej semua basic.

Aku taktahu entah berapa kali aku menumpahkan air mata semata-mata untuk menyiapkan projek yang diberi. Sorang-sorang beb. Bukan aku je sorang-sorang, teman seperjuangan juga menghadapi situasi yang sama. Satu company, satu student. Aku kena banyak membaca, aku kena fahamkan konsep. Kalau tak faham konsep, memang tak boleh buat. Cukuplah waktu praktikal ini aku bersama dengan Network. Maksud aku, aku tak nak pergi lebih jauh dengan Network. Selain banyak bekerjasama dengan lelaki, aku kena fikir dalam-dalam, fikir masak-masak. Bahagian Network tak sesuai dengan perempuan sebenarnya. Cukup tahu basic pun okay lah kan.

Entri seterusnya nanti, aku akan kongsikan pengalaman supervisor aku daripada zero knowledge about Network sehingga dia jadi power! Dia ni dulu bekas employee Cybersecurity tau. Power power. 

Terima kasih lah encik. Saya tak pernah expect seperti apa yang encik beri. Lagipun saya dah beritahu awal-awal, evaluate saya betul-betul. Jangan kasihankan saya. Mungkin ini rahmat dari Allah.

Seminggu lagi praktikal. Projek masih dalam progress. About 80% dah siap. InsyaAllah Selasa depan mungkin siap. Tarikh presentation belum dapat lagi. Tahniah buat member-member yang dah dapat tarikh present. Harap-harap sama tarikh dengan korang, boleh jumpa nanti.

Oh ye, mohon doakan batuk dan suara saya kembali pulih.

Till then, 

Assalamualaikum.